Predikat 'Mas' Sudah Cukup untuk Saya

Pagi itu, di ruang tamu sekolah...

"Ada yang bisa saya bantu bu?"
"Ini mas, anak saya mau pindah sekolah"
"Lho, kenapa mau pindah bu?"
"Tidak kerasan dipondoknya mas"
"Pindah ke sekolah mana bu? Negeri apa Swasta?"
"SMP Negeri mas"
"Oh.. Persyaratan yang diminta apa saja bu?"
"Ini mas... "(Sambil memberikan surat)
"Terus nanti kalau sudah pindah, masih tinggal dipondok apa berangkat dari rumah bu?"
"Berangkat dari rumah mas"
"Ehmmm.. Berarti lebih mudah ibu mengawasinya, ditunggu ya bu, saya uruskan dulu.."
"Iya mas..

Kantor kerja..

"Hahaha . . . Mas Rosyid ouy..!"
"Iya pak, serasa lebih muda tujuh tahun"
"Ganti saja seragamnya pak, pakek kaos dan celana jeans saja.. Atau sampean cukur saja jenggotnya, biar ibu itu merubah ucapannya.. SMP Negeri Nak..."
"Hahaha.. Berarti saya ini masih muda toh pak, sudah jelas memakai seragam formal begini masih saja dipanggil mas.. Atau barangkali ibu itu mau menjadikan saya menantunya, jadi biar terkesan lebih muda.."
"Bisa jadi.."
"Hahaha, sudah ah, Mas Rosyid mau ngurusin ini dulu, kasihan ibunya nunggu lama.."
"Oke, sip Mas Rosyid..."
"Hahaha...."


Bukan maksud mengharap predikat "Bapak", hanya sekedar menulis peristiwa lucu yang terjadi pagi tadi.. Lucu, karena teman saya membesar-besarkannya.. Karena menurut dia, selama hampir dua tahun bekerja disini belum ada yang memanggilnya mas, ia selalu dipanggil bapak saat berinteraksi dengan wali murid, sementara dia jauh lebih muda dari saya.
Atau mungkin Ibu itu saja yang terbiasa memanggil mas untuk semua orang laki-laki..
Entahlah..
Yang penting setelah ibu itu pulang, saya bercermin, memandang diri sendiri..
Dan ternyata saya memang masih terlihat sangat muda!!
Hahaha

Salam saya...

JANGAN LUPA, BAGIKAN TULISAN INI
TULISAN MENARIK LAINNYA

26 Komentar untuk Tulisan
"Predikat 'Mas' Sudah Cukup untuk Saya"

  1. Saya juga suka manggil Mas di blog. Tua muda saya panggil Mas
    Hidup si Mas
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Kalo di Blog sih, saya juga begitu pak dhe.. Cuma ke pak dhe aja yang beda.. :)

      Hapus
  2. umur boleh tua namun penampakan haruslah tetap muda....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Kalo tua sih kayaknya tidak mas, masak 25 tahun sudah tua sih? Hehehe

      Hapus
  3. saya kalo di organisasi atau sama teman malah sering dipanggil pak, terlalu formal banget ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Iya juga sih,. Cuma ini kan cerita disekolah, tentang dunia formal..
      Kok malah dipanggil mas.. Ya gaduh-lah tempat kerja saya.. :)

      Hapus
  4. Yg jelas kl dipanggi mbah masih belum pantas lah... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Iya dong.. Gigi saya masih lengkap kok! :)

      Hapus
  5. Ha..ha...saya saja yg udah PNS 11 tahun sering dipanggil "mbak" kok, di kantor. untung gak dipanggil Mbah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Saya baru kali saja mbak.. Sebelum-sebelumnya dipanggil bapak..
      Entahlah, barangkali ya itu,. Mungkin si ibu biasa manggil mas untuk semua lelaki.. :)

      Hapus
  6. Saya malah kebalikannya: harusnya dipanggil Mas, malah sering dipanggil Pak. Hiks, nasiiib :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tukeran aja yuk mas..
      Sampean dipanggil mas dan saya dipanggil bapak..
      Gmana? Hehehe

      Hapus
  7. Alhamdulillah ya pak, eh mas, masih awet muda gitu. hehe
    barangkali mau mampir kapan-kapan. :)

    BalasHapus
  8. Asyik tuh.. sekarang orang pada pingin terlihat muda soalnya

    BalasHapus
  9. saya juga lebih senang kalau di panggil mas. lebih merakyat

    BalasHapus
  10. siapapun, kalau cowok, selalu aku panggil Mas. Nah, kecuali kalau sudha tumbuh uban, pasti aku panggil Pak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya belum uban kok, tapi sudah sering dipanggil "Pak". :)

      Hapus
  11. gak apa lah dipanggil mas, dari pada dipanggil mbak hhaha

    BalasHapus
  12. semoga saja tetap terlihat awet muda ya...pak rosyid..eh mas rosyid......,
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  13. aet muda mungkin wajahnya hehehe. saya sering di panggl mas log di blog

    BalasHapus
  14. Kalau di bank nasabah kebanyakan dipanggil 'Pak' sama CS, atau sama tellernya. saya ngerasa cukup umur kalau sudah berada di bank, hhaha.

    BalasHapus
  15. Heuheu.. itulah hebatnya bahasa Indonesia, mas/bapak/akang/kangmas/ whatever, semua punya citra yang berbeda. padahal dalam bahasa Inggris semuanya tetap sama: He/his/him
    :)

    sugeng enjing, mas :)
    #eh

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.