Menikmati Pekerjaan Itu, Rasanya Luar Biasa!

Foto saat Field Studi di Kebun Raya Purwodadi Pasuruan, 01 Pebruari 2014

Kalakoh apah sekoduh ekalakoh, Pasenneng dek kalakoennah be'nah, budih areh be'nah tak kerah arassah alakoh meskeh lah be'nah teppa'en alakoh. (Versi Madura kasar)
**
Kerjakan apa yang harus dikerjakan, Cintai pekerjaanmu dan suatu saat kamu tidak akan merasa bekerja meski kau sedang bekerja..

Begitulah mungkin pesan singkat yang Ibu sampaikan saat kami sedang ngobrol via telepon beberapa waktu lalu. Pesan ini Ibu sampaikan saat saya merasa jenuh dengan pekerjaan saya yang itu merupakan tuntutan Bapak dan Ibu agar saya bekerja dan mengabdi di Pesantren. Saya merasa jenuh dengan pekerjaan saya, pekerjaan yang terlalu banyak menghabiskan tenaga dan pikiran.
Saat itu, saya masih belum terbiasa dengan pekerjaan kantor yang memang bukan 'gue banget'!

Sekarang, setelah hampir delapan bulan menekuni pekerjaan menjadi karyawan dan sesekali guru 'asisten' di SMP pesantren tempat saya tinggal, saya sudah merasakan apa yang Ibu sampaikan itu.

Ya, saya merasa sedang tidak bekerja meski hakikatnya saya sedang bekerja. Saya hanya merasa sedang belajar.
Semua berlalu begitu saja, hingga pekerjaan itu selesai.
Dan saya sangat menikmatinya..
Menikmati pekerjaan, merupakan sesuatu yang luar biasa kawan...!

Saya belajar banyak dari pekerjaan saya, menikmati kerja tim yang solid, merasakan kebersamaan teman-teman yang serasa keluarga sendiri dan banyak 'kenikmatan' lainnya.
Tapi, untuk sampai pada titik 'kenikmatan' itu bukan hal mudah ya, banyak tantangan dan kesulitan yang kerap saya hadapi. Mulai dari deadline pekerjaan yang mendadak, kebijakan atasan yang kadang menyesakkan hati, wali murid yang nuntut ini itu, tapi ternyata,
i really love this job!

Lalu bagaimana dengan pembaca? Sudahkan Anda merasakan kenikmatan pekerjaan Anda?
JANGAN LUPA, BAGIKAN TULISAN INI
TULISAN MENARIK LAINNYA

26 Komentar untuk Tulisan
"Menikmati Pekerjaan Itu, Rasanya Luar Biasa!"

  1. Ada quote yang bilang, kalau kita menikmati pekerjaan kita, maka kita gak merasa sedang bekerja...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, sedikit banyak hampir miriplah dengan apa yang Ibu saya katakan diatas.. :)
      Terimakasih.

      Hapus
  2. Kalau pesan ibu seperti di atas, saya masih ngerti, mas. ohohoho. *tos :D
    Benar mas, jangan dirasakan juga, cukup dinikmati setiap prosesnya, hehe. sukses selalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Sip, semoga bukan cuma kita saja yang faham dengan bahasa kita..
      Oreng laen mandher bede'eh se faham jugen.. :)

      Hapus
  3. Jika kita bekerja dengan niat untuk ibadah maka hasilnya akan barokah dan kita tetap pada koridor yang benar.Insya Allah
    Maju terus,Mas
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin..
      Iya Pakdhe..
      Maju teus juga untuk pak dhe..
      Salam hangat dari Paiton.. :)

      Hapus
  4. Sip Mas. Kerja adalah cinta ...
    baidewei ternyata tretan dhibik nih... ha..ha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Enggi mbak, tak esangka bisa ketemu neng Dunia maya..
      Salam kenal ghi mbak.. :)

      Hapus
  5. Yang penting ikhlas ngejalaninnya.. Udah pasti enjoy rasanya.. hehehe

    BalasHapus
  6. rasanya tidak ada yang lebih nikmat dibanding menikmati apa yang sudah kita gengam ya mas, salah satunya pekerjaan. :)
    sukses selalu, mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, itulah rasa paling nikmat menurut saya. (Untuk saat ini)..
      Terimakasih.

      Hapus
  7. Waaaah, ojo galau krn pkerjaan ya, Mad Kop. Pesantren plus sekolah, ya.

    Saya menikmati pkerjaan dongs, menikmati terus malah. :D
    Cemunguuud!.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Galau mah, biasa..
      Paling ya, cari solusinya sebdiri, setelah itu enjoy lagi.. :)

      Siap,.!
      Kamu juga, semangat!!

      Hapus
  8. waah,, saya udah 3 tahun kerja ditempat yang sama kok rasanya nikmat tapi belum cinta ya,,hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Kok bisa ya?
      Padahal sudah merasa kenikmatannya, tapi kok belum cinta??
      **Bingung sendiri saya.. :)

      Hapus
  9. Sayanya sdh serius blajar menikmati, tp bosan juga huahahha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Sudah tahu..
      Ayo terus semangat, demi masa depanmu yang lebih baik.. :)

      Hapus
  10. Sangat setuju. Sejak aku mendapatkan pekerjaan pertama di tahun 2009 (waktu itu masih kuliah) aku tetap menikmatinya sampai detik ini. Aku selalu bekerja penuh suka cita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah..
      Teruslah semangat kawan..! :)

      Hapus
  11. Selamat, sudah berhasil mencintai & menikmati pekerjaan. Belum semua orang bisa demikian. Semoga terus bersemangat kerjanya ya... :)

    BalasHapus
  12. bila kita bisa menikmati pekerjaan, maka tidak akan ada lagi istilah i hate monday

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, benar sekali..
      Malah yang akan ada "I love all day"..
      Hahaha

      Hapus
  13. bener sekali bang.. apa lagi pekerjaan itu di nikmati dengan keikhlasan dan rasa syukur tinggi, wah pasti saja.. akan terasa lebih indah.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mas.. :)
      Dan itu akan terus saya pertahankan.. Demi masa depan yang lebih baik..

      Hapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.