Saya Iri kepada Mereka yang Bisa Menulis

Orang bilang, menulis merupakan pekerjaan yang abadi.
Orang bilang, pemimpin yang hebat, seorang public figur sekalipun, jika tidak mengabadikan karya-karyanya dalam tulisan akan rentan termakan zaman.
Tulisan merupakan rekam jejak seseorang bahwa ia pernah ada dan pernah hidup. Tulisan juga yang akan menjadi bukti kepada anak cucu seseorang nantinya bahwa ia pernah menjadi seseorang yang hebat.

Tapi saya merasa kesulitan untuk menulis.
Saya iri kepada mereka yang dengan mudah bisa menuangkan apa yang ia pikir dan yang ia rasa dalam tulisan.
Saya iri kepada mereka yang tulisannya begitu enak dibaca dan mengalir begitu saja. Tapi sekali lagi saya sulit untuk bisa menulis.

Bahkan hanya untuk sekedar menulis catatan harian, untuk menulis apa yang saya rasa saja begitu sulit.
Terkadang saya merasa tidak percaya diri akan tulisan-tulisan saya, karena kata-kata yang saya tulis tidak pas untuk dituangkan dalam tulisan hingga membuat saya urung untuk menulis.

Padahal ketika sharing dengan mereka, mereka bilang dengan menulis saya bisa menjadi apa saja yang saya mau, dengan menulis saya bisa pergi kemana saja sesuai dengan yang saya mau. Hebat memang kedengarannya, tapi saya tetap tidak bisa seperti itu, tidak bisa menulis.

Tapi saya pernah mendengar bahwa "Sekeras-kerasnya batu, jika ditetesi air setiap hari pasti akan berlubang" dan saya percaya itu. Sekarang saya tidak bisa menulis, saya percaya suatu saat saya akan menjadi seperti mereka.

Dan inilah luapan rasa iri saya kepada mereka. Saya menulis dengan cara saya sendiri, saya bercerita dengan cerita saya sendiri, saya mengabadikan karya saya dengan cara saya sendiri, saya bisa menjadi seperti apa yang saya mau dan saya bisa kemana saja sesuai dengan yang saya mau.

***

Tulisan ini terinspirasi dari salah seorang teman yang merasa kesulitan menulis. Meskipun sejatinya menulis adalah bercerita, dan inilah buktinya hanya menceritakan kesulitanmu untuk menulis ternyata bisa menjadi sebuah tulisan. Hehe.. ^_^

Tulislah apa yang ingin kamu tulis..
JANGAN LUPA, BAGIKAN TULISAN INI
TULISAN MENARIK LAINNYA

19 Komentar untuk Tulisan
"Saya Iri kepada Mereka yang Bisa Menulis"

  1. dan akhirnya saya juga menulis walau hanya sekedar menulis komentar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Sekali lagi saya harus tuliskan kang, yang penting menulis.. :)

      Hapus
  2. Saya juga iri Mas...

    tetap berlatih merangkai huruf, walau kadang minder dengan hasilnya. Apalagi kalau BW di blog2 yang kata2nya seolah menari dengan indahnya. ISIN

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti saya gag sendirian dong.. :)
      Menari dengan indahnya?

      Penyanyi dangdut kali ya.. :)

      Hapus
  3. iya sih menulis kata orang mengabadikan..tp gimana klo pihak blog gratisnya udah ga nyediain lagi :D heheh,,kyk friendster dulu yg ada blognya..tau2 friendster ga eksis lg..otomatis blog di friendster tulisannya hilang..hehehe atau domain dan hosting berbayar..dia akan tetap ada jika yang punya perpanjang terus domain+hosting :D

    ah apapun itu..yg penting mah semangat terus mas :D hehehe tulisan saya malah parah baget jeleknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga sih.. Tapi semoga itu tidak terjadi mas..
      Toh walaupun itu terjadi orang-orang yang pernah membaca tulisan kita juga pasti akan bilang bahwa kita pernah jadi orang hebat.. :)

      Ya, semangat adalah kunci utama..

      Hapus
  4. Kalau saya sih, dalam hal menulis ya nulis aja entah itu tulisan bagus atau jelek kata orang. Intinya, selagi tidak merugikan orang lain mah. jalaaaaaaannn teruussssssssssss ! hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi hat-hati ya mbak, kaca spionnya sambil diliatin, ntar nabrak tukang becak.. :D

      Benar mbak, toh tulisan saya yang katanya ngak bisa nulis ini masih dibaca oleh mbak Titis..
      Hihihi
      PeDe toh saya? :)

      Hapus
  5. saya juga iri :(
    tulisannya masih acak kadut
    masih kalah ama tulisan mas yang ini malah
    tapi tetep semangat belajar nulis
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Acak kadut?

      Untung lah bukan badut.. :)
      Semangat!!!

      Hapus
  6. kalau tidak bisa ya belajar mas, hehe :D

    saya dulu juga gak bisa menulis, tapi sekarang, setiap ada ide gitu tulisannya langsung jalan jalan sendiri, semacam otomatis gitu :D

    tapi untuk menulis buku, saya masih belum ingin ke tahap itu, ingin fokus ngeblog dulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi
      Ini juga sedang proses belajar mas.. :)

      Wah, hebat tuh, kalo sudah lancar nulisnya.. Bagi-bagi ilmunya sama saya kenapa mas.. Saya juga masih fokus nulis diblog mas, dan lain kali, nanti, suatu saat, semoga saya bisa nulis buku juga.. :)
      Amin...

      Hapus
  7. sama juga iri..hihi

    tapi kalau sy sih lebih kepada mengikuti kata hati mas.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..
      Eank dong kalo hatinya sudah bisa berkata.. :)
      Nah lho..

      Hapus
  8. nah ini udah nulis,

    kadang saya kangen nulis ala anak muda mas, kayak dulu tuh, di blog saya punya sejarah panjang dalam menulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, dan saya juga baru sadar setelah tulisan ini dipublish, kao saya bisa nulis.. Hehehe

      Kenapa gag nulis yang gaul itu lagi mas.? Barangkali saya nanti juga bisa ikutan nulis gaul.. :)

      Hapus
  9. Walaupun merasa tidak bisa menulis yang penting menulis aja dulu,, begitu yaa Mas?? :-D
    mantep deh, semoga tulisan ini bisa bermanfaat buat orang2 biar makin giat mau menulis..
    seperti SAYA juga ini!! hehehe..

    BalasHapus
  10. Ini tulisannya juga udah mengalir kok, ngga bikin pembacanya lompat-lompat paragraf waktu bacanya. Hehehe. Setiap kali memulai menulis, saya malah selalu dihadapkan sama layar komputer kosong selama berjam-jam. Karena tidak tahu bagaimana memulainya. Hehehe. Semangat selalu Bung!

    BalasHapus
  11. Baik mas, kalo begitu kita sama-sama belajar menulis dan di posting di blog saja ya...
    Salam kenal dan salam persahabatan mas.

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.