Saya Orang Paling Sombong Sedunia

Kemaren pagi saya sedang sibuk dikantor bersama Kepala Sekolah, membuat konsep surat MKKS, dan tiba-tiba hape saya berdering. Kalo ada nomor asing yang nelpon ke hape saya biasanya saya jarang mau angkat (bukan sok, tapi keseringan nerima telpon dari orang-orang aneh). Tapi, entah kenapa pagi itu saya memilih untuk mengangkatnya, dan siapa yang nelpon ?


“Assalamu’alaikum”
“Wa’alaikumsalam”
“Masih ingat siapa saya?”
“Lho, ini siapa ya?”
“Sombong sekarang ya, mentang-mentang sudah jadi orang sibuk, blablablabla…..”
“Hah? Kamu siapa? Saya benar-benar tidak ingat”
“Kali aja karena saya ganti nomer, jadi kamu lupa. Tapi masa kamu tidak familiar dengan suara saya?”
“Iya, tapi saya beneran gag ingat.. Ini siapa sih?”
“Saya yang kemaren pernah dekat sama kamu. Sombongnya eh sekarang. Sombongnya..”
*Dia terus-terusan mengatakan saya sombong*
*Tiba-tiba telepon dimatikan*

Astaghfirullah… Untung sedang dikantor, kalau seandainya diluar sudah saya maki-maki orang ini. Nelpon orang, MAKSA UNTUK MENGINGAT DIA. HELOOOO SIAPA ANDA? APA UNTUNGNYA SAYA HARUS MENGINGAT SEMUA ORANG? HELOOOOOOO…!

Heran saya, kok ada orang gak tahu diri model begini. Datang tak dijemput pulang tak diantar, nelpon orang pakai nomor asing maksa untuk ingat siapa dia dan parahnya, berkali-kali bilang saya sombong. Temen kantor? Gak mungkin lah. Se jahat-jahatnya temen saya kayaknya mereka gak mungkin berperilaku kampungan begini. Dan biasanya mereka bakalan kasih tau nama mereka kalo saya bener-bener lupa.
“Ini saya om, Bunga. Masak gag ingat?”
"Oooh...kamu toh. iya saya ingat. hehehe. Apa kabar?"
*Bukankah jika seperti ini ngomongnya akan lebih baik?*

Saya terus terang tersinggung dibilang sombong terus-terusan. Ini bukan orang pertama yang bilang kalau saya sombong. Salah saya apa? Saya gak pernah ganggu mereka tapi kenapa mereka mengusik hidup saya dan saya dikata-katain sombong. Kok bisa sih dikatain sombong cuma karena gak ingat nama orang,.??!

Salam...
JANGAN LUPA, BAGIKAN TULISAN INI
TULISAN MENARIK LAINNYA

13 Komentar untuk Tulisan
"Saya Orang Paling Sombong Sedunia"

  1. waaaa
    bukan saya yg nelfon mah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mbak yang telpon, pasti akan saya isikan pulsanya,. :)
      Biar gag rugi ngata-ngatain saya sombong..
      Hehehe

      Hapus
    2. kalau dapat pulsa, saya maulah yang nelponn... nanti di telpon saya kan bisa sok akrab2 gitu :3

      Hapus
  2. tapi hati hati juga loh menerima telp seperti ini, sekrang banyak juga penipu yang mengatakan bahwa dia teman kita untuk mencari informasi dari kita. Kalau aku seh lebih baik dikatain sombong daripada harus memberitahu nama misalnya. Kalau dia emang temen dia akan langsung mengucapkan nama kita didepan perbincangan IMHO

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, terimakasih sarannya..
      Cuma yang ini memang bukan teman saya dan memang niat mau ngerjain saya.. :)

      Hapus
  3. Kalau saya dapat yang begituan sih mending di cuekin aja Mas.. ^_^
    Toh kalau kita terbawa emosi berarti dia nya udah berhasil donk gangguin kita!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Iya juga sih mas..

      Saya juga sudah cuek kok, cuma tulisannya aja yang ditulis agak gawat... :D

      Hapus
  4. Lagi mau pedekate kali, Om.... :P

    BalasHapus
  5. anggap saja itu ujian dalam kehidupan....keep happy blogging always ... salam :-)

    BalasHapus
  6. Teman saya ada yang pernah nerima telpon gitu juga, dibilang sombong, trus orang yg nelpon itu ngaku2 temannya dan ujung2nya minta dikirimin pulsa. Huh, modus penipuannya udah kecium.

    BalasHapus
  7. kalo ada orang yang bilang kita sombong, itu tandanya dia tidak mengenal kita dengan baik :)

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

DILARANG berkomentar yang tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak, atau malah akan saya hapus.
Jika akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan dibalas.

Orang baik, berkomentar dengan baik dan saya bangga bila Anda menjadi komentator yang baik.