Pengguna Internet yang Baik Adalah Mereka yang Tidak Asal Share Berita

Akhir-akhir ini, sering kita jumpai banyak sekali berita liar di jejaring sosial, terutama Facebook dan aplikasi WhatsApp. Berita yang beredar ada yang jelas sumber dan kebenarannya, foto-foto hoax yang sengaja disebarkan serta jenis berita lainnya.
Sebagai pengguna jejaring sosial yang baik, sebaiknya kita jangan asal menyebarkan berita!


Facebook merupakan jejaring sosial yang pernah menjadi sorotan dan ramai diperbincangkan karena diduga ikut berperan dalam kemenangan Donal Trump sebagai presiden Amerika Serikat. Banyak sekali berita hoax yang beredar pada jejaring sosial ini yang kemudian mengantarkan Trump menjadi pemenang dalam pemilu.

Mark Zuckerberg selaku pendiri dan pemilik Facebook sampai harus angkat bicara soal berita hoax ini yang ia sampaikan dalam statusnya, "Informasi yang beredar persentasenya memang relatif kecil, tapi kami siap untuk memperbaikinya menjadi lebih baik".

Seiring teknologi yang terus berkembang, tidak dapat dipungkiri bahwa banyak pihak-pihak tertentu yang sengaja memanfaatkan layanan jejaring sosial. Mereka menggunakannya untuk membuat dan  kemudian menebar informasi hoax atau provokatif, serta tidak sedikit berita yang beredar bernada kebencian atau hate speech.

Dan faktanya, tidak semua pengguna jejaring sosial bijak dalam menyaring informasi yang mereka lihat, bahkan akhirnya menjadi reaktif. Mereka langsung men-share ulang kabar yang beredar di media sosial. Padahal mungkin informasi itu dapat memancing bahaya, permusuhan terkait SARA misalnya.

Padahal tanpa mereka sadari ada banyak oknum yang sengaja membuat situs untuk tujuan memecah belah. Selain itu, ada juga tujuan komersil yang dikelola oleh oknum tersebut, yaitu membuat situs hoax hanya untuk mendapatkan uang melalui iklan lewat Google AdSense. Dan sayangnya, mereka yang menebar informasi hoax tidak tahu bahwa pendapatan yang diperoleh dari AdSense per harinya bisa mencapai jutaan rupiah!

Self-Filtering itu, penting!

Beberapa kali kita pernah mendengar bahwa pemerintah sempat memblokir sejumlah situs radikal. Namun pemblokiran bukanlah satu-satunya solusi. Masih ada cara lain yang lebih efektif, yaitu dengan melibatkan pengguna internet sendiri dengan pendekatan self-filtering.

Kenapa self-filtering? Karena setiap pengguna internet dapat menyaring informasi yang diterimanya lebih dulu sebelum mempostingnya. Kalau misalnya ada akun yang menyebarkan informasi yang membuat kita tidak nyaman, sebaiknya laporkan postingan tersebut (Report post) menjadi postingan hoax atau mengklik "I don't like this post".

Selamjutnya, jika ada akun yang dirasa sudah sangat mengganggu, apa boleh buat, bisa dilakukan langkah tegas. Misalnya dengan memblokir, meng-unfollow/unfriend akun tersebut.

Dan yang harus selalu kita tahu adalah jika kita ikut menyebarkan informasi hoax atau hate speech di jejaring sosial, itu berarti kita ikut membantu menyebarkannya. Karena itu setiap pengguna media sosial diimbau agar "Think before posting", "Wise while online".

Media sosial sebaiknya dimanfaatkan untuk berbagi hal-hal yang bermanfaat dan inspiratif. Seperti mengembangkan pendidikan, mencari informasi yang bermanfaat, mencari berita gaya hidup yang baik dan bisa dijadikan contoh serta berita-berita bermanfaat lainnnya.

Karena, "Jempolmu, harimaumu!" Ya, ungkapan ini sekarang menjadi kalimat yang populer setelah pengguna internet banyak sekali yang tidak bisa memfilter apa yang ia share.

Semoga bermanfaat dan salam bahagia dari Bondowoso..
JANGAN LUPA, BAGIKAN TULISAN INI
TULISAN MENARIK LAINNYA

2 Komentar untuk Tulisan
"Pengguna Internet yang Baik Adalah Mereka yang Tidak Asal Share Berita"

  1. Suka kesal sih sama penyebar berita hoax, apalagi yang bawa2 agama. :(

    BalasHapus
  2. Andai masyarakat kita bisa banyak yang lebih cerdas dan bisa menyaring berita dengan betul agar tidak mudah tersulut.

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.