Ngabuburit Saat Masih Muda vs Ngabuburit Saat Berstatus Orang Tua

Ngabuburit Saat Masih Muda vs Ngabuburit Saat Berstatus Orang Tua
Pada bulan ramadan, ngabuburit atau menunggu waktu berbuka puasa atau bahasa kami "nyareh malem" adalah waktu favorit sebagian orang, apalagi muda-mudi. Waktu dan kegiatannya beragam, tergantung bagi orang yang ingin menikmatinya. Tetapi sesuai pengalaman saya saat masih muda, kegiatan ngabuburit biasanya jalan-jalan mengunjungi suatu tempat pada kisaran jam empat sore sampai menjelang berbuka puasa.

Ngabuburit Masa Muda
Wah.. Sub judulnya ngeri, ya? Seakan-akan saya sudah tua, hehe.
Dulu, saat bulan puasa saya paling suka ngabuburit, lho! Kegiatan dan waktunya, ya seperti yang saya jelaskan diatas. Hanya mengunjungi suatu tempat pada jam empat sore sampai menjelang berbuka puasa. Tempat favorit saya dulu ada dua, dermaga dan objek Wisata Api Tak Kunjung Padam. Apa yang dikerjakan didua tempat ini? Tidak ada, cuma ngobrol ngalur-ngidul dan saling melihat sesama pengunjung yang lain. Adakah gosip dan semacamnya? Mungkin ada, saya sudah lupa. Manfaatnya? Hahaha.., saya juga bingung mau menjawab apa. Mungkin tidak salah, jika saya jawab sebagai hiburan untuk diri sendiri. Hiburan setelah sekian waktu hidup dipesantren dengan berbagai aktifitas yang lumayan padat, hehehe.

Tetapi jangan salah, untuk ngabuburit ini saya perlu perjuangan, lho. Memang, saat waktunya berangkat saya cukup menghidupkan motor dan cus langsung berangkat seperti kawan-kawan yang lain. Namun, yang perlu Anda tahu, pagi harinya saya harus rela bangun pagi untuk membantu bapak beres-beres kandang sapi, mencari rumput dan segera bergegas mengantar bapak agar tidak ketinggalan mobil rombongan untuk bekerja. Karena jika ketiggalan rombongan, maka alamat saya tidak bisa ngabuburit karena motor satu-satunya akan dibawa bapak untuk bekerja. Pernah beberapa kali saat bapak ketinggalan mobil rombogan, saya harus mengantarnya ke tempat kerja yang lumayan jauh hanya agar saya bisa ngabuburit.

Setelah bapak dipastikan tidak ketinggalan rombongan atau saya sudah mengantarnya, maka saya akan membersihkan dan mencuci motor, agar meski sudah tua tetapi masih selalu terlihat kinyis-kinyis. Sore harinya saat waktu ngabuburit telah tiba, saya dengan bangga menikmatinya. Motor tua yang kinyis-kinyis dilengkapi dengan kostum saya yang santri banget lengkap dengan sarung dan kopiah putih.

Dulu, saat masih muda (bukan berarti sekarang sudah tua, ya) dan masih suka ngabuburit, ditanya apa manfaatnya saya bingung mau menjawab apa. Karena manfaatnya tak bisa diungkapkan dengan kata-kata, haha.. Saya juga tidak pernah peduli bagaimana ibu menyiapkan menu berbuka puasa. Yang penting saat sudah pulang dari ngabuburit saya langsung berbuka dengan menu yang sungguh sangat istimewa. Tetapi meski demikian, saya tidak menyesal pernah merasakan indahnya ngabuburit masa muda.

Ngabuburit saat sudah menjadi orang tua
Yang lalu biarlah berlalu, biarkan ia tersimpan menjadi kenangan yang manis. :) Begitu juga dengan semua kenangan ngabuburit saat masih muda.

Ya, ngabuburit masa muda yang sudah menjadi kebiasaan lama dan menjadi kenikmatan tersendiri tiba-tiba sudah bukan lagi hal yang menarik ketika saya menjalani puasa ramadan bersama keluarga baru. Tidak ada lagi ngabuburit dengan motor kinyis-kinyis dan kostum santri. Sudah dua ramadan ini saya tidak lagi "nyareh malem" dengan kegiatan mengunjungi suatu tempat. Melainkan saya menikmatinya dirumah dengan aktifitas yang ketika ditanya apa manfaatnya saya menemukan jawaban.

Tahun pertama saya lebih banyak didapur membantu istri menyiapkan menu berbuka puasa. Kebetulan ditahun ini usia kehamilan istri memasuki empat bulan, dimana dia sering mual dan muntah. Mau tidak mau, saya harus ikut membantu pekerjaannya. Alhamdulillah, satu bulan penuh saya bisa membantu meringankan pekerjaannya. Ngabuburit bersama istri didapur jauh lebih terasa manfaatnya, dari pada tahun-tahun sebelumnya.

Ramadan tahun ini, yang sudah berjalan empat hari, kegiatan ngabuburit saya jauh lebih membahagiakan dan lebih bermanfaat lagi. Saya lebih banyak bermain bersama Nurma, putri pertama kami. Sementara umi dan neneknya sibuk dengan pekerjaan dapur, menyiapkan menu berbuka puasa. Rumah juga masih menjadi tempat favorit untuk ngabuburit dengan kegiatan bermain, mengajak bicara, menggendong dan sesekali membuatkan susu. Dengan kegiatan ngabuburit tahun ini saya lebih mengerti bagaimana cara mengurus anak yang masih berumur lima bulan, meski sesekali harus minta bantuan umi atau neneknya. :) Saya jadi lebih mengerti bahwa tidak gampang menjadi seorang ibu. Dan ditahun ini, saya semakin percaya bahwa ngabuburit yang lebih bermanfaat dan lebih membahagiakan itu ada dirumah, bersama keluarga.

Akhirnya..
Saya tidak menyesal pernah ngabuburit masa muda dengan motor tua yang kinyis-kinyis dan kostum santri banget. Akan saya simpan sebagai kenangan manis. Karena terdapat sebuah perjuangan besar untuk bisa menikmatinya.
Ngabuburit yang bermanfaat dan membahagiakan ternyata tidak perlu harus pergi kesuatu tempat yang jauh, melainkan dirumah, bersama keluarga.

Bagaimana dengan cerita ngabuburit Anda yang masih muda dan setelah menjadi orang tua? Adakah perbedaan seperti cerita saya?

Salam hangat dari Bondowoso..
JANGAN LUPA, BAGIKAN TULISAN INI
TULISAN MENARIK LAINNYA

14 Komentar untuk Tulisan
"Ngabuburit Saat Masih Muda vs Ngabuburit Saat Berstatus Orang Tua"

  1. Beda zaman beda aktivitas. Jika dulu masih muda jalan bareng teman-teman dan masih lumayan bebas, sekarang lebih banyak fokus untuk keluarga meskipun masih bisa bebas juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas. Bersama keluarga jadi lebih bermakna dan berkualitas.. :)

      Hapus
  2. ngabuburit saat jadi ayah sekaligus mempererat bonding dengan anak tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Semoga menjadi awal yang indah untuk mengasuh dan membesarkannya.

      Hapus
  3. Dua hal di jaman yang berbeda hehehe, semangat menikmati Ngabuburit hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, Kak Didik nanti juga bakal ngerasain lho. Kalo sekarang ngabuburitnya kan masih halah-halan terus. Nanti kalo sudah jadi ayah ngabuburitnya gimana ya? :)

      Hapus
  4. huaaaaah... jadi pengin cepet jadi orangtua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cepetan! Sebelum didahuli tetangga. :D

      Hapus
  5. Jujur nih Kang Kop ...
    Saya dulu dan sekarang tidak jauh berbeda ... dulu waktu sekolah - kuliah ngabuburit selalu di depan TV ... sekarang (at least tiga tahun terakhir) juga tetap di depan TV hahaha ...
    start 1 Juni ... nggak ada ngabuburit ... hawong udah kerja (sombong) hahaha
    Ngabuburit di jalan ...

    Salam saya Kang Kop

    BalasHapus
    Balasan
    1. Didepan tivinya sarungan gak, Om? :)

      Oke, Om.. Dimana dan apapun kegiatan ngabuburitnya yang penting selalu happy. Hehe

      Sukses dan bahagia selalu, Om..

      Hapus
  6. belum lah...
    masih muda itu kalo sudah gendong cucu...

    BalasHapus
  7. Sekarang banyak anak muda yang ngabuburitnya keluyuran sama pacar :'(

    BalasHapus
  8. Yang pasti kalau sudah jadi orang tua itu, harus lebih banyak mementingkan keluarga dari pada diri sendiri seperti di saat masih bujang. Soalnya sudah menjadi orang yang sebenarnya jika kita sudah berstatus orang tua, apalagi jika sudah punya anak.

    BalasHapus
  9. jadi lebih seru kan kalau ngabuburit ditemenin sama anak ^_^

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.