Tanggapan Saya untuk Pesan Njenengan

Isi pesan dari seorang teman di Facebook.
Ada beberapa hal yang terkandung dalam pesan ini, mulai dari pertanyaan sekaligus kritikan, pesan bijak sampai sebuah pengakuan. Pengakuan bahwa saya berbakat dala menulis, hehe

Oke, meski tanpa harus konferensi pers, sekarang saya tanggapi pesan tersebut. :)
Untuk pertanyaan pertama saya jawab, Ya! Akhir-akhir ini, saya memang sudah jarang nulis. Di blog ini, tercatat tulisan terakhir saya tertanggal 17 Desember 2014. Berarti sudah sebulan lebih saya tidak menulis. Jadi, pertanyaan njenengan pas dengan kenyataan.

Kata siapa, setelah menikah akan sibuk banget? Nggak kok! Semua masih sama seperti sebelum menikah. Lagian, kenapa harus sibuk coba? Lha wong semuanya akan dikerjakan berdua. Nyiapin makan, beresin rumah, cuci baju dan semuanya sampai kepasar untuk beli ikan saja dilakukan berdua. Yang ada akan lebih santai dan yang pasti akan tambah indah!

Paragraf ini akan menjadi jawaban atas dua pertanyaan njenengan. Saya jarang nulis bukan karena sibuk setelah menikah. Melainkan kemaren pas akhir tahun sampai awal tahun saya pulang ke Madura karena saya harus melayat kerumah bibi yang meninggal dunia. Masalah selanjutnya, setelah saya tiba dirumah, ternyata paket internet sudah habis, dan sampai saat ini belum diisi. Ini saja, nebeng wifi dikantor. :)
Jadi intinya, menikah bukan alasan saya untuk tidak menulis.

Sudah menjadi keinginan saya untuk tidak akan pernah berhenti nulis. Bagi saya, menikah tidak akan pernah jadi alasan untuk berhenti nulis. Karena dengan menikah (ini versi saya), akan semakin banyak ide yang bisa ditulis. Jika ada sebagian blogger yang berhenti menulis setelah menikah, 'mungkin' alasannya bukan karena menikahnya, bisa saja ada alasan lain yang membuatnya tidak menulis lagi. Tapi, terimakasih ya, atas saran yang njenengan berikan, ini akan selalu saya ingat. Dan sekali lagi saya tegaskan, saya tidak akan berhenti menulis.

Nah, meski seolah-olah bercanda, tapi saya suka pernyataan terakhir njenengan, karena secara tidak langsung njenengan mengakui bahwa saya berbakat dalam menulis. Hahaha

Semoga njenengan puas dengan tanggapan ini. Sekali lagi terimakasih dan jangan pernah bosan untuk menikmati tulisan-tulisan selanjutnya.. :)
Tulisan setelah saya menikah..
BAGIKAN TULISAN INI

29 Komentar untuk "Tanggapan Saya untuk Pesan Njenengan"

  1. santai aja om
    aku aja setahun kemaren berantakan semangat ngeblognya. toh ngeblog bukan kewajiban, heheh *ngeles.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Banyak juga yang bilang bukan kewajiban Om., tapi kayaknya ada yang kurang aja kalo gak ngeblog.. :D

      Hapus
  2. Tenang, mas, sini saya temani *sama-sama fakum lama, lebih parah saya malah. hihihihi.
    jadi, tersangkanya paket internet yang habis yah, hhehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo sini.. Ini saya sambil ngemil jagung bakar.. :P

      Hapus
  3. Balasan
    1. Hehehe
      Ini pengakuan saya, bukan pengakuan yang ngirim pesan! :)

      Hapus
  4. akhirnya nulis lagi nih setelah menikah cie cie :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan akan terus menulis meski telah menikah.. :)

      Hapus
  5. Ayo mas aktif nulis lagi, saya juga mau mulai aktif lagi ditahun ini. Semangat! ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Jal..
      Ayo bareng-bareng.. :)
      Semangat!

      Hapus
    2. Yup, jangan surut semangatnya mas.
      Harusnya bertambah toh kan sudah ada yg nemenin :p eheheh

      Hapus
    3. Masnya jangan bikin yang muda-muda jadi iri dong :( huhu

      Hapus
  6. ayo mas menulis terus.....salam dari bogor :)

    BalasHapus
  7. Knapa nikah gak undang saya ya? #BasaBasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, sudah saya undang lho ya. Lewat tulisan sya diblog ini. :)

      #ngebelaDiri

      Hapus
  8. Enak yaa Mas sampai belanja beli ikan juga berduaan..
    Saya jadi iri.. Hahaha.. :D

    Btw, saya juga jarang nulis kemarin2. Mudah-mudahan tetap bisa saling menyemangati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhmdulilah kalo iri. Paleng tidak saya sudah tebarkan energi positif untuk mengajak mas menikah. :)

      Oke, mas. Kita harus tetap saling menyemangati.

      Hapus
  9. semangat lagi om... hehehe...walau sya kdang juga gak semngat..

    BalasHapus
  10. Setiap blogger ...saya rasa akan mengalami masa pasang surut ...
    Kadang sangat produktif ...kadang off sampai sebulan ...dst

    Jadi ...mari kita tetap menulis ...
    Tidak dengan gegap gempita lalu redup ...
    Tapi dengan cara yang biar lambat ...asal konsisten

    Salam saya Kang
    (19/1 : 14)

    BalasHapus
  11. Wajar wajar saja koq kalau sudah menikah trus jarang menulis....kan masih banyak lagi yang harus dikerjakan selain menulis. Saya sendiri tidak begitu aktif menulis tapi membaca tulisan tidak pernah terlewatkan karena bisa dilakukan setiap saat di waktu senggang dengan HP.

    BalasHapus
  12. BErhenti menulis sementara aja ya namanya :) Sebetulnya bukan sibuk sih kalau pengalaman saya tapi aga susah memulai hehehe

    BalasHapus
  13. kalo saya jawabnya lagi libur hahaha...berarti itu perhatian banget lo ke njenengan,iya sih,kadang kalo saya lama g baca tulisan teman sering nyari juga tapi nggak sampai kirim begituan hehehe.

    BalasHapus
  14. Saya malah bisa ngeblog dan nulis baru setelah menikah. Konsisten ngeblog bahkan setelah punya 2 anak :D

    BalasHapus
  15. Jadi, sekarang sudah menulis lagi, nih :)

    BalasHapus
  16. Terima kasih atas jawabnnya Mas :v

    Saya juga sudah jarang nulis atau mungkin bisa dikatakan berhenti sejenak sejak menikah, hehehe

    BalasHapus
  17. sip dech...ditunggu aktif ngeblog lagi kalo begitu....kan bakat nulis-nya ada...jangan sampe terhapus loh....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  18. Wah enak ya yang apa-apa jadi berdua sama pasangan halal. Hehehe. Anyway, baru pertama kali main kesini nih. Salam kenal ya mas. :)

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.