Saya Menulis Seperti Saya Bercerita

Pagi ini sebelum saya berangkat kekantor saya sempatkan untuk menulis, sebelum mulai menulis saya membaca kembali tulisan-tulisan saya sebelumnya, barangkali menemukan inspirasi. 

Namun yang ada bukan inspirasi yang saya temukan, cuma bisa senyum-senyum sendiri. Kenapa? Karena hampir semua tulisan saya hanya berisikan hal-hal yang remeh dan sepele. Saya tidak pernah melakukan lakukan penelitian sebelumnya dalam tulisan saya, hanya sekedar menulis sesuai dengan apa yang saya mau. Itu-itu saja yang saya tulis, padahal sebenarnya jika dilakukan penelitian sebelumnya pasti akan lebih berkualitas. Tapi inilah tulisan saya. Tulisan dari calon penulis. Hihihi

Saya jadi berfikir, jika saya harus melakukan penelitian dulu sebelum menulis sementara tema tulisan saya hanya sekedar menuangkan uneg-uneg, saya takutnya malah tidak jadi menulis, yang ada malah jadi menghayal yang bukan-bukan. haha
Pemalaskah saya? Semoga saja tidak..
Gampanglah.. Nanti kalau misalkan saya mau menulis hal yang lebih serius lagi, saya akan lakukan penelitian sebelumnya, do'akan saja, semoga mood menulis saya terus baik..

Lagian yang jelas, saya menulis hanya sekedar menuagkan uneg-uneg saja atau sekedar curhat. Jadi saya rasa tidak perlu penelitian, biasanya cuma merefer tulisan-tulisan sebelumnya, ya seperti sekarang ini. Disamping agar mudah mendapatkan ide, juga sekalian tulisan bisa mengalir dengan sendirinya. Mudah, dan begini yang saya suka! Justru yang sulit buat saya adalah ketika menterjemahkan yang sulit menjadi mudah agar bisa dicerrna oleh pembaca. Jadi setdak-tidaknya tulisan sederhana ini bisa dibaca oleh siapapun.. Termasuk Anda!. 

Alhamdulillah, meski saya hanya menulis yang ringan-ringan, hanya sekedar menuangkan ide dan curhat, sudah banyak bonus yang saya dapatkan. Bisa dapat buku, kaos, uang, dan voucher belanja gratis. Itu semua saya dapatkan dari tulisan sederhana seperti ini. Semoga saya tidak cepat puas dengan semuanya, sombong atau bangga diri, itu yang harus tidak terjadi pada saya.

Nah, sekarang dan semoga seterusnya saya masih ingin terus menulis. Ya, saya akan lebih bangga lagi jika misalkan tulisan saya enak untuk dibaca. Semua itu akan saya jadikan modal untuk terus memupuk kebiasaan menulis saya.

Beginilah beruntung dan enaknya jadi blogger. Saya tidak perlu menulis yang berat-berat, sederhananya saya menulis seperti saya bercerita apa yang sedang, sudah dan akan saya alami..

Salam..
BAGIKAN TULISAN INI

26 Komentar untuk "Saya Menulis Seperti Saya Bercerita"

  1. Tulisannya ringan dan santai ya Kang. he,, he,, he,,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seringann dan sesaitai komentarmu ini... :)

      Salam kembali.

      Hapus
  2. Bukan hal mudah bagi saya untuk memulai menulis apalagi ada kesibukan utama seperti pekerjaan, tapi ada semacam magnet yg menarik saya untuk memulai menulis ketika saya melihat/ mendengar atau merasakan hal-hal disekitar untuk dijadikan tulisan.
    Semangatttt mas, semoga tulisan2nya bisa menginspirasi pengunjung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin...
      Semangat juga ya mas.. :)
      Jalan masih panjang.. Hehe

      Hapus
  3. Kalau buat saya sih mas, yang ditulis di blog ini bukan hal spele atau remeh. Beberapa tulisan tentang hidup mas to? Apa keseharian mas itu remeh dan spele? Saya pikir tidak, it was a great life right?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenyataannya memang tidak remeh dan spele, cuma keseringan saya meringankan kenyataan-kenyataan itu agar saya mempermudah dalam menulis.. begitu.

      Terimakasih..

      Hapus
  4. kalo saya sih ingin menulis yang bermanfaat buat orang lain, itu saja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Ini yang perlu ditiru. :)
      Sukses terus mas..

      Hapus
  5. Hehehe, gak apa2 kali, tika juga gitu.. Terus menulis, dan tetap semangat! Salam silaturahmi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar, saya akan terus menulis..
      Toh jalan juga masih panjang.. :)

      Hapus
  6. Meski pun ringan kalau istiqomah itu essip, Cak, jangan meniru saya sudah tulisannya blepotan males lagi, hahahaha

    Selamat menulis Cak Rosyid :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Emang lumpur apa, sampe blepotan..
      Ayo, bangun kembali semangat menulismu Cak..!

      Hapus
  7. justru itu yang susah mas (buat saya),, menulis dengan cara bercerita itu ajib,, tapi susah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Ajib, tapi susah??
      Jadi bingung sendiri saya.. :)

      Hapus
  8. Setuju banget dgn tulisan ini. Seperti ini pula yg saya lakukan pd blog saya.
    Saya anggap saja blog tsb sbg diary, walau saya tetap membatasi diri dgn tidak menulis hal-hal yg menjadi rahasia pribadi
    Betul, enak juga jadi bkogger...hehehe

    BalasHapus
  9. bercerita.... mengomel di blog itu lebih terjaga dari perkataan kasar..., coz kita gak mau donk.. terlihat jelek dimata teman-teman''

    BalasHapus
  10. selamat pagi, kunjungan perdana nih..
    salam kenal dan semoga sukses selalu..

    BalasHapus
  11. jangan yang berat-berat nanti saya gak kuat ngangkat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Kok malah diangkat sih bunda,.
      Kalo saya jatuh gimana.? :)

      Hapus
  12. menulis itu salah satu bentuk/cara bercerita mas, dan di dalam cerita yang kelihatannya sepele, remeh temeh sebenarnya tersirat ada banyak hikmah kata orang jawa, kalau kata orang ndeso ya disebut lesson learned

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Berarti setidak-tidaknya pesan saya dalam tulisan ini dapat Anda tangkap dngan membaca komentar ini.
      Terimakasih..

      Hapus
  13. Setujuuuu, sy juga menulis yang remeh temeh tak pernah pakai outline atau draft sprti karya ilmiah, ya mengalir aja, apa yang saya pikirkan itulah yang jadi bahan tulisan sy, kadang saya pun suka kuwalahan dengan hayalan sy, bnyak yang ingin sy tulis tapi apa daya sy blm mampu menulisnya semua hingga tetap sj mengendap
    Salam...

    BalasHapus
  14. bener banget kang, yg sering bikin Bad Mood itu penelitiannya

    BalasHapus
  15. saya suka tulisan ini. menginspirasiku untuk kembali menulis. trims mas rosyid...

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.