Surat Untuk Bidadari Kecil yang Centil

Sayang..
Buatku, kamu memang centil, sangat centil malah. Tapi aku kangen itu, karena sudah lama aku tidak bisa merasakan kecentilanmu.

Sikap dan tingkah lakumu, gaya bahasamu dan tekstur bahasa tubuhmu… semuanya tergambarkan dengan kata centil! Lalu apa yang salah dengan kecentilanmu? Apa itu harus dihilangkan? Dan apa itu masih dalam batas kewajaran, sayang?
Hanya kamu yang bisa menjawab semuanya..

Sudah hampir dua tahun kita bersama, tapi sikapmu tidak pernah berubah. Bila didekatku, kamu sangat manja…. Kamu suka “gelayutan” di lenganku. Kamu bicara dengan gaya bicara seperti anak kecil yang sangat imut. Tapi,aku suka semua itu sayang..

Aku jadi ingin cepat-cepat bisa hidup bersamamu sayang, berat rasanya jika jauh darimu seperti sekarang, aku semakin kangen ingin cepat bertemu.

Aku sangat kangen padamu, bidadari kecilku yang sangat centil…
Tapi sikapmu akan berubah bila ada orang lain didekat kita.. Kamu bersikap layaknya wanita dewasa. Kamu mampu menjaga sikap bahwa kamu adalah wanita yang sangat anggun dan tenang….
Sekali lagi, aku bangga memiliki bidadari kecil yang anggun sepertimu sayang...
BAGIKAN TULISAN INI

32 Komentar untuk "Surat Untuk Bidadari Kecil yang Centil"

  1. Semoga kangennya cepat terobati dan doanya terkabulkan ya mas. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin...
      BTW, saya baru nyadar kalau ada do'anya.. :)
      Aku jadi ingin cepat-cepat bisa hidup bersamamu sayang.

      Hapus
  2. Balasan
    1. Hehehe
      Bob Marley dong!
      Raja reggae dunia. :)

      Hapus
  3. Balasan
    1. haha kagak kok... cuman numpang bilang ehem aja. cie

      Hapus
    2. Oh.. Saya pikir lagi batuk, tapi dibawa kesini.. :)

      Hapus
  4. hahah sosuit sekali, om...
    andai aku bisa merangkai kata sepeerti itu
    tak akan kacaw beliau isi blog aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok hanya berandai-andai om?
      Masak pipis aja bisa, trus kalo nulis kayak beginian gag bisa sih om?.. :)

      Hapus
    2. engga aku ga bisa nulis yang so suit
      kalo maksain malah diketawain habis habisan sama temen di blog
      makanya aku suka bingung kalo ada yang posting puisi
      musti komen apa sementara aku ga bisa basa basi...

      Hapus
    3. Komen sebisanya sudah om..
      Terus kalo pas maksa nulis yang so sweet lalu diketawain, ketewain balik aja dia!
      Pasti berenti ketawanya.. :)

      Hapus
  5. lagi kangen ya mas, emang mas dimana pacarnya dimana? jangan jangan beda gang aja sudah kangen, atau pacarnya cuma lima langkah dari rumah sudah kangen, huuh kah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Kayak lagu aja mas, pacar lima langkah..
      Saya di Pamekasan Madura, Terus si dia di Bondowoso.
      Jauh kan mas..? :)
      Pantas toh saya kangen?

      Hapus
    2. hoalah..reng pamekasan dapat reng bendebeseh......
      ya pantas dong mas, jauh tak kira dekat

      Hapus
    3. Lho, mas Agus ngerti bahasa madura ta?
      Emang asli mana mas?
      Tapi saya ngajarnya di Paiton Probolinggo, tapi sekarang ini lagi liburan di Pamekasan..
      Mator sakalangkong kang,. :)

      Hapus
    4. saya asli tuban mas, sekarang tinggal di mojokerto, tidak tau bahasa madureh sama sekali, hehe
      itu kata yang sering saya dengar saja kok mas.
      oh iya ini ngajar atau masih sekolah sih mas ?

      Hapus
    5. Oh, saya pikir bisa bahasa madura.
      Saya sudah selesai kuliah mas, sekarang alhamdulillah sudah ngajar.
      Tapi ngajarnya gag begitu dominan, dominannya dibagian admin di sekolah.

      Hapus
  6. aduh ada yg lg kangen berat nih....? mudah2.n cepat jumpa lagi yah...

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. Apa mas ciye itu?
      Ciya kali ya?
      Dirumah saya ciya itu kurang garamnya kalo makanan..
      Nah lho,. Hahaha

      Hapus
  8. yg buat mbak bidadari mana ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya.. Lupa saya mbak.
      Sudah ada sih, tapi masih dibwah bantal.!
      Besok deh, saya bongkar.. Hahaha
      Apa coba??
      Jangan dibayangin Mbak, bahaya..!

      Hapus
  9. Cewek kamukah itu? Cute banget! Moga cepat ketemu ya kamu berdua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lebih dekatnya calon istri.. :)
      Amin...
      Terimakasih ya..

      Hapus
  10. kunjungan pertama...semoga segera terkabul doanya...semangat!!! eh tapi kok ada bergelayutan di lengan ya? katanya belum menikah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bergelayutannya hiperbola kok mas. biar lebih menarik saja dia bacanya.. :)

      Salam kenal ya, semoga Anda betah berada di Kopiah Putih..

      Hapus
  11. Semoga bidadari kecil itu segera memberi surat balasan ya Mas..:)

    BalasHapus
  12. ahihhiii...cocuit....jadi pengen

    BalasHapus
  13. semoga lekas dipersatukan oleh Allah,,dan jgn ditunda2 lagi,,,

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.