Jum'at, Bercocok Tanam Sayur

Kehidupan di kota besar seperti Malang, sangat jauh berebeda dengan kehidupan pedesaan. Ini terbukti saat saya dan ibu seminggu yang lalu bersilaturrahim ke rumah sepupu di Malang.

Perbedaannya pun beragam, mulai dari gaya hidup, kebutuhan pokok sampai hal kecil seperti sayur. Untuk mendapatkan sayur seperti halnya bayam dan kangkung harus mengeluarkan rupiah yang cukup mahal. Satu ikat bayam yang biasanya dirumah saya dihargai Rp 250, di Malang malah Rp 1000.

Wow! Lumayan mahal untuk ukuran ekonomi keluarga saya dirumah. Memang rupiah seharga Rp 750 tidak besar, tapi coba kalau sehari uang Rp 750 ditabung, tentu lumayan besar ketika sudah 1 bulan.

Nah, kebetulan sepupu saya itu suka sekali dengan satu sayur, namanya dirumah saya "Gher Agher", entah apa nama aslinya. Kebetulan juga waktu itu ibu membawakan sepupu saya sayur itu.

Dari perbincangan santai kami, katanya ibu dari pada selalu beli sayur setiap hari, lebih baik menanam sendiri. Biar nanti dibawakan dari rumah. Itu akan hemat lumayan banyak rupiah.

Maka dari itu, Jum'at kemaren pas tak ada kerjaan saya mencoba menanam-nya yang kemudian insyaallah nanti kalau ke Malang lagi akan saya bawa.

Berikut ini proses penanaman sayur "Gher Agher" kesukaan sepupu saya itu.
Seperti itulah sayur "Gher Agher", kira-kira apa ya, nama aslinya? Kalo saya tanya orang jawa, katanya "Katu". Biasanya sayur ini disebut sayur bening, entah lah apa namanya. Semoga Anda mengerti maksud saya. :)
Proses pengisian pot. Untuk pot saya memakai gelas plastik bekas air mineral.
Proses penanaman, saya menanam sampai 10 pohon.
Proses penanaman telah selesai, lihat tuh senyum manis "terpaksa" saya.
Tara...!
Sayur "Gher Agher" sudah selesai ditanam dan siap untuk di rawat.

Ok, proses penanaman sayur sudah selesai, selesai jualah tulisan "berkualitas" saya. Semoga bermanfaat.
BAGIKAN TULISAN INI

25 Komentar untuk "Jum'at, Bercocok Tanam Sayur"

  1. Wuih suka bercocok tanam ya sob, semoga tanamannya tetap terjaga dan nanti bisa dipanen, yang tentunya tulisan tentang pemanenannya dipostingkan:)

    Salam silaturahmi, Blog flying.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya bukan suka juga mas.
      Cuma kebetulan saja lagi senggang dan memang ada yang butuh.. :)
      Beres..
      Tunggu tanggal mainnya, setelah panen pasti akan saya tulis lagi,

      Hapus
  2. hmmmm jujur akunya baru denger nama sayuran itu mas . hehe .

    aku nunggu klo udah jadi masakannya aja deh ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip..
      Ntar saya kirim via e-mail ya.. :)

      Hapus
  3. setuju sobat. karena harga-harga melambung tinggi, alangkah bijaknya kalau kita bisa memanfaatkan lahan yang ada dirumah kita untuk menanam berbagai tanaman yang bermanfaat, misalnya sayur sayuran...hitung-hitung bisa menghemat :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia mas.
      Saya baru kepikir akhir-akhir ini, sebelumnya belum pernah kepikir begitu.. :)
      Siapa tau dari hasil menghemat uang sayur, saya bisa beli pesawat terbang..
      Amin..

      Hapus
  4. wah asyik ya mas, saya suka juga bertanam, cuma lagi males2nya aja padaahl halaman belakang rumah cukup lho untuk tanam yang begituan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Eman itu mas, buat saya dah ya halaman belakang rumahnya, biar saya tanami sayur katu juga.. Hehehe

      Hapus
  5. Wow, nggak nyangkan suka bercocok tanam ya! Gimana hasil buahnya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan suka bertanam mbak..
      Cuma ngisi waktu senggang saja.
      Yang saya tanam juga bukan buah mbak, tapi sayur..

      Hapus
  6. santri teladan nih, itu ada tanaman katu buat sayur enak tuh mas,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Buat ngisi waktu luang saja kok mas.
      Jadi terlalu berlebihan jika dibilang teladan.. :)

      Hapus
    2. dari pada bengong mending menanam tanaman ya mas, hehe
      kalau tanaman binahong itu juga bagus ditanam siapa tau bisa buat obat

      Hapus
    3. Hahaha
      Bener juga mas..
      Binahong?
      Pernah denger tuh, katanya bagus buat pertumbuhan tulang..
      Dicoba saja ntar, siapa tau ada waktu luang lagi.. :)

      Hapus
  7. Asyik juga bila kita bisa membuat kebun kecil sayuran di area halaman rumah kita. Minimal bisa membantu penghijauan dilingkungan dan pemandangan menjadi hijau.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekalian juga bisa membantu menghemat rupiah juga..

      Hapus
  8. uwow dari blogger to farmer mantap tuh gerakannya bang, sekalian ngijoin lingkungan ya gak? lingkungan ijo kantong juga ngijo hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Bener sekali itu mas.
      Setuju banget saya..

      Hapus
    2. haha kalo liat yang ijo2 gimanaaaa gitu hhee

      Hapus
  9. Beh mantep kang, entar gw petik yak.. :D

    BalasHapus
  10. kayaknya asyik ya gan.. palagi kalo punya lahan yang luas.. jangan sampek dah sia2n cuma kosong mending nanem :)

    BalasHapus
  11. Gher.. Seger... Iya, kalau di Jogja itu namanya daun katu, tapi belum pernah nyoba juga sih...

    Hmm, soal tanam menanam ada sih kebun belakang rumah, tapi itu sudah ditanami pisang semua, jadi kebun pisang... Hahayy... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali dicoba lah mas..
      Enak sayur itu asal dimasak bening.. :)

      Hapus
  12. sayur Gher-Agher? serius..baru tahu nama sayur ini. Lht gambarnya..sptnya saya jg baru dr postingan ini

    BalasHapus
  13. Sayur katuk sangat baik manfaatnya

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.