Belum Ketemu Judulnya Apa

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Ada yang nanya kenapa postingan sebelumnya tidak bisa dikomentari? Hehehe.. Maaf ya, sengaja memang postingan itu kotak komentarnya saya disable. Kenapa? Tidak pengen ribet dengan masalah itu-itu saja, capek juga! Akibatnya kayak sekarang ini dah, semuanya jadi tidak enak.

Semuanya jadi males, sangat males. Makan tidak enak, tidur tidak nyenyak, belajar tidak konsen dan yang paling parah..pikiran jadi buntu untuk menulis. Mulai tadi malam sampai tulisan ini pembaca baca juga masih belum ketemu judulnya apa!

Huft….tapi jika saya terlalu larut dalam semua kemalesan ini saya juga yakin kalo saya akan selamanya jadi budak paling setia “tuan males” yang sangat menjengkelkan itu. Sadar juga akhirnya, kalok ternyata banyak fikiran dan beban perasaan itu sangat tidak enak!!

Ketika sudah males kayak begini, pasti saya kangen sama ibu!
Ibu….anakmu kangen!
Anakmu lagi ada masalah!
Anakmu sedang dilanda penyakit males!
Ibu…bantu anakmu donk!
Bawa pistol donk!
Hahaha..
Jadi ngelantur dah tulisannya.

Jadi pengen telpon ibu.. ingin cerita semuanya, tapi takut ibu marah! Tidak biasa dengan masalah yang ingin saya ceritakan sekarang. Ah….kenapa semuanya jadi begini sih. Biar wes, telpon ibu saja, masalah dimarahin ya dengerin saja. OK, Bismillah…
Percakapan saya dengan Ibu..

Saya    : Assalamualaikum..
Ibu       : Wa’alaikum salam.., apa nak?
Saya    : Tidak ada bu, Cuma kangen saja.
Ibu       : Oh…Iya ibu juga kangen. gimana kabar kamu dan ade’ kamu nak?
Saya    : Alhamdulillah ade’ baik bu, kalo saya lagi ada masalah bu. Makanya telpon ibu.
Ibu       : Lho masalah apa nak?
Saya    : Iya ntar lagi saya cerita bu. Ibu dan keluarga dirumah gimana kabarnya? Sehat?
Ibu       : Alhamdulillah ibu dan keluarga disini sehat nak, bapak kerja di kota sekarang.
Saya    : Alhamdulillah kalu begitu bu.
Ibu       : Gimana PKL sama kuliahnya nak?
Saya    : Alhamdulillah lancar bu, PKL-nya sudah tinggal buat laporan bu, sementara kuliahnya alhamdulillah lancar kayak biasanya bu.. Do’ain bu ya, biar semuanya berjalan baik-baik saja dan saya bisa wisuda tahun depan.
Ibu       : Iya nak, pasti! Kamu juga yang rajin ya belajarnya, jangan ulangi masalah-masalah kemaren itu. Ingat jaga badan kamu, Kamu jauh dari ibu. Oya, ade’nya gimana kuliahnya?
Saya    : Lancar juga bu, alhamdulillah. Malah katanya dia sekarang sudah mulai ada tugas buat makalah.
Ibu       : Bantu dia nak, sesuai janji kamu dulu.
Saya    : Iya bu, pasti akan saya bantu. Kan katanya ibu, saya kakak paleng baik sedunia?
Ibu       : Hahaha.. Iya nak. Kamu ada masalah apa?
Saya    : Iya bu, saya sekarang lagi males mau ngapa-ngapaen?
Ibu       : Emmmm… Kenapa lagi? Perasaan ibu baru sebulan yang lalu kamu gitu.
Saya    : Hehehe..
Ibu       : Ibu lho nak tidak minta apa-apa atau nyuruh ngapa-angapen ke kamu. Ibu hanya minta kamu belajar yang rajin dan terus berusaha.
Saya    : Iya bu, saya tahu. itu memang kewajiban saya sebagai anak ibu. Tapi sekarang ini, dua hari ini, pikiran saya suntuk. Jadi males mau belajar.
Ibu       : Emang ada masalah apa nak?
Saya    : Gini bu, sebulan ini saya dekat dengan seseorang.
Ibu       : Cewek??
Saya    : Iya bu.. dia orangnya baik, dia yang selalu jadi teman saya selama ini. Yang jadi teman berbagi selain ibu, ya dia bu.
Ibu       : Trus masalahnya kenapa? Bukannya itu baik? Kok bisa jadi masalah?
Saya    : Emang itu baik bu, tapi yang jadi masalah akhirnya saya jatuh cinta ke dia bu dan semuanya bertepuk sebelah tangan! Malah akhirnya dia menjauh dari saya. Katanya biar tidak terlalu membuat saya sakit hati dan sedih..
Ibu       : Hahaha.. Nak, nak.. kamu itu selalu senang buat masalah.
Nak…saya kan sudah sering bilang. Kamu sudah dewasa, kamu sudah saatnya untuk mulai merencanakan hidup kamu sendiri. Ibu tidak pernah melarang untuk hal ini tapi dengan syarat, kamu akan tambah semangat belajar dan tidak kena masalah lagi.
Saya    : Iya makanya bu, rencananya malah saya mau nikah dengan dia!
Ibu       : Hah? Apa? Nikah nak?
Saya    : Iya bu.
Ibu       : Hahaha..
Saya    : Serius, ibu…….
Ibu       : Iya nak, ibu serius. Kamu ingat pesan ibu?
Saya    : Pesan yang mana bu?
Ibu       : Untuk jangan sedih dan terlalu difikirin ketika ada masalah.
Saya    : Iya bu, saya sudah mencoba itu dan sekarang saya lagi menjalaninya, makanya saya cerita sama ibu, biar saya tidak terlalu berat ngadepinnya.
Ibu       : Bagus, itu baru anak ibu!
Saya    : Tapi bu, saya benar-bnar sayang ke dia bu…
Ibu       : Nak…ibu kan udah pernah bilang ke kamu tentang memikul ember itu..
Saya    : Iya bu, saya inget bu, kalo tidak kuat untuk memikul dua ember berisi air, maka jangan mencoba untuk memaksa memikulnya. Kalo itu terjadi airnya akan tumpah dan saya akan jatuh dan sakit, gitu kan bu?
Ibu       : Nah itu masih ingat! Lalu kenapa kamu masih memaksa? Ibu yakin pasti masih ada yang lebih baik dari dia!
Saya    : Dia sudah yang terbaik buat saya bu…
Ibu       : Iya ibu faham, sangat faham.. Tapi coba kamu fikir lagi! Kamu sayang ke dia, cinta ke dia.. tapi sementara dia tidak begitu nak., TIDAK SAMA SEKALI!
Saya    : Iya juga sih bu..
Ibu       : Makanya.. jangan terlalu ribet dengan masalah itu! Mungkin masih belum waktunya saja. Kalau memang jodoh, suatu saat dia pasti akan kembali nak.. Sudahlah..sekarang kamu konsentrasi belajar lagi. Ada ibu yang akan menjadi teman kamu! Semangat ya.. Ingat bapak dan ibu dirumah, hanya kamu satu-satunya harapan kami..
Saya    : Iya bu.. Makasih ya bu?
Ibu       : Iya nak sama-sama. Pokoknya kalo ada apa-apa cerita ke ibu ya? Salam ke ade’nya, ibu kangen. kalo tidak sibuk suruh telpon ibu.
Saya    : Iya bu nanti saya bilang.
Ibu       : Udah ceritanya nak?
Saya    : Udah sih buk, tapi masih kurang.
Ibu       : Kurang gimana maksudnya nak..
Saya    : Bekal saya udah menipis bu, hehehe
Ibu       : Iya nanti saya bilang ke bapak.
Saya    : Siip… Ibu dan bapak memang orang tua paling baik sedunia!!
Ibu       : Kalau anaknya lagi ada maunya saja begitu.
Saya    : Hehehe.. Yaudah bu, udah dulu ya.. ntar saya sambung lagi.
Ibu       : Iya sudah, ingat ya pesan ibu.. Semangat belajar!
Saya    : OK ibuku cantik..
Ibu       : Hush… Yaudah, Assalamu’alaikum..
Saya    : Waalaikum salam..


Alhamdulillah…ternyata ibu tidak marah! Sebenarnya percakapan diatas, pakek bahasa daerah, bahasa Madura. Tapi masak iya ta, saya posting pakek bahasa Madura..Apa kata dunia ntar??? Hehehe..
SEMANGAT BELAJAR!
Itu pesan penting ibu..
Heran juga ya, kenapa sih setelah cerita ke ibu semuanya bisa berubah baik lagi?? Padahal ibu bukan dokter, tabib atau dukun pijat., Ibu memang hebat, SANGAT HEBAT!
Terimakasih ibu… I LOVE YOU MOM….

Hahaha… setelah selesai menulis saya baca ulang dari atas. Judulnya memang “belumketemu judulnya apa” tapi kok ceritanya jadi panjang banget ya? Aneh! Hehehe.. Biar tidak terlalu panjang saya pakek Spoiler saja Percakapan kami..

Buat pembaca yang kebetulan baca tulisan ini, RUGI kalau tidak dibaca dengan lengkap! Tulisan ini penuh dengan pesan moral! Tapi maaf bahasanya kocar-kacir, itu asli translitan-nya saya, di google tidak ada sih translit bahasa Madura ke Bahasa Indonesia, hehehe.., thank you for All…

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
BAGIKAN TULISAN INI

29 Komentar untuk "Belum Ketemu Judulnya Apa"

  1. wah2 ibunya care banget dgn anaknya,, hehe jd kangen ibu juga dech sy sob

    BalasHapus
  2. -> al kahfi : Hehehe iya sob.. Ibu saya memang begitu, makanya saya sering kangen ke beliau...

    BalasHapus
  3. oh iya sob,, sdh ada yg baru tuh di blog saya,, lihat ya,, hehe

    BalasHapus
  4. -> al kahfi : Siip..Saya sudah ke TKP barusan mas, yang baru memang lebih seru!

    BalasHapus
  5. -> socafahreza's blog : Iya sob.. Itulah salah satu kehebatan-kehebatan ibu kita, makasih ya sob komentarnya!

    BalasHapus
  6. berbahagialah kamu yang masih punya ibu dengan menyayangi kamu setulus itu... kasih sayang ma pasangan mah bisa berubah dan ditukar orangnya, tapi kasih ibu seperti ibu kamu ga akan bisa ditukar, bersukurlah, karena itu sudah merupakan kebahagiaan yang sangat besar.. kmu sangat beruntung!!

    BalasHapus
  7. -> MJ : Terimakasih MJ. Saya sangat bersyukur. Iya bener kasih ibu memang tidak bisa tergantikan...

    BalasHapus
  8. WHAAATT...Percakapan di telpon sebanyak itu masih ingat di benaknya kemudian di tulis. Hebat. Semoga tetap semangat ya jangan sedih lagi. Anaknya orang koq dipikirin sampai larut. Hehehehe....peace.

    BalasHapus
  9. ibu dan anak sangat manyatu, asik ya sob curhat sama ibu tercinta,, hehhehe,, tetap semangat sob,, :D

    BalasHapus
  10. postingan ini judulnya "belum ketemu judulnya apa" wahhhh sepertinya cococak "I Love U Mom" aaja hehe
    btw percakapannya panjang bisa hafal ya

    BalasHapus
  11. oomm, saya ini CEWEK.. daridulu manggil mas mulu, saya aduin ke ibu lho ntar.. dengan pasal pencemaran nama baik, hahahahaha :D

    BalasHapus
  12. Subhanallah yah...walo ibu bukan dokter tapi beliau adalah obat dari segala obat ^^ jadi pengen kenal deh sama ibunya #kedipinmata

    BalasHapus
  13. -> arqu3fiq : Iya mas sebanyak itu.. Tapi kami ngobrolnya pakek bahasa madura, jadi mudah inget saya.. Tapi saya translit ke bahasa Indonesia, makanya bahasanya kacau..Hehehe..
    Kan untung mas anak orang yang dipikirin, bukan anaknya yang lain..Hehehe

    BalasHapus
  14. -> Rama88 : Iya asyik mas, tapi ya itu awalnya juga takut, takut dimarahin..Hehe

    BalasHapus
  15. -> Farixsantips : Telat dah mas, udah kadung itu judulnya, mungkin kapan2 saya tulis dengan judul I Love U Mom... Do'ain aja.

    BalasHapus
  16. -> dhenok habibie : Iya maaf jheng! Penjelasannya udah ada di blog sampean.. Sekali lagi maaf ya!
    Jadi SALTING dah..

    BalasHapus
  17. haha asik tuh ibu kamu, bisa diajak nge gombal juga :D
    wah tentang cara memikul air wah boleh tuh sob di postingin tersendiri :D

    pesan moral buanyak buanget dah top markotop

    nyook kembali ke diri jangan cinta molo :D

    BalasHapus
  18. ibunya asik banget ya.. bisa diajak curhat sedemikian rupa... like my mom...

    tetap smangaaaat!!

    BalasHapus
  19. pasti rasanya lega ya. pas udah tlp ibu ttg keluh kesah..
    hehehe..
    jadi pengen curhat2an lagi sama ibu, tp klo saya curhat pasti suka berurai air mata :D
    semoga segera pulih dari patah hati yaaa.. semangat, masih bnyk cinta2 di dunia :)

    BalasHapus
  20. hmmm..jadi kangen mama...
    beruntung sekali punya ibu seperti beliau :)
    salam kenal buat ibu
    mau juga donk curhat dengan ibunda

    BalasHapus
  21. -> nasrul : Hehehe... Iya sob. Biasalah gombal kalo ada maunya aja!
    Jangan memaksa ya sob? OK lah kapan-kapan insyaAllah...
    Sippp...Be my Self, Hehehe..
    Makasih ya sob...

    BalasHapus
  22. -> kak_ega_punya cerita : Terimakasih kak ega.. Pasti ibunya kak ega asyik juga. Semangat....

    BalasHapus
  23. -> Irma Devi Santika : Iya kak.. Lega banget. Tidak apa-apa kak, asalkan ntar hilang juga keluh kesahnya, nangis kan bukan berarti sedih..Bener ya??
    Amin....
    Cinta kok dibuat ribet! Hehehe

    BalasHapus
  24. - >I'm Cipie : Iya kak Cipie, ntar saya sampein.."Ibu,..Ada salam dari kak Cipie".
    Silahkan..Ibu kita pasti yang terbaik.

    BalasHapus
  25. waw. begitukah kalau cowok bilang ke ibunya mau nikahin cewek, sesuatu bgt yahh..

    Hidup ini memang penuh masalah, tinggal bagaimana kita menyikapi masalah2 itu. mudah2an dapat disikapi dengan baik dan jangan lupa mengimbanginya dengan rasa syukur.

    :)

    BalasHapus
  26. -> Nelva Amelia : Hehehe.. Tidak semua cowok begitu kok, tiap individu beda cara. Kalo saya sih begitu, takut masih yang mau terlalu ngomong serius..
    Saya setuju itu,. Amin..
    Alhamdulillah..

    BalasHapus
  27. ane kagum membaca posting ini. dan semoga sobat selalu dalam rahmat dan lindungan dari yang Maha Rahman dan Rahim

    ane jadi ingat sabda Rosul, siapa orang yg harus aku hormati. kemudian beliu menjawab ibumu,ibumu,ibumu dan bapakmu.. barokallah

    BalasHapus
  28. -> Wisata Murah : Amin... Terimakasih sob...
    Ibu memang orang yang paling hebat ya sob, Rosul aja sampek bersabda begitu..

    BalasHapus

Tulis Komentar Anda untuk tulisan saya diatas

Anda SANGAT DILARANG berkomentar dngan tidak baik dan mengandung unsur SARA.
Setiap komentar Anda akan otomatis tampil, namun semua komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya, akan ditampilkan atau tidak atau malah akan saya hapus.
Jika Anda akan membalas komentar, gunakan tombol Balas dibawah komentar yang akan Anda balas.

Orang baik, berkomentar dengan baik.
Saya bangga Anda menjadi komemtator yang baik.